Angklung, Warisan Budaya Sunda Kebanggaan Indonesia

angklung

Angklung – Alat musik yang terbuat dari bambu, dimainkan dengan cara digoyang-goyangkan. Menghasilkan bunyi bernada merdu. Menjadi sebuah kebanggan bagi bangsa Indonesia memiliki seni budaya alat musik Angklung yang sudah mendunia. Sudah menjadi kewajiban semua generasi dan lapisan masyarakat untuk menjaga dan melestarikan seni budaya alat musik Angklung.

Angklung Warisan Kebudayaan untuk Budaya Lisan non Bendawi

Menjadi sebuah kebanggan bagi Indonesia karena alat musik Angklung merupakan Warisan Kebudayaan untuk Budaya Lisan non Bedawi yang di tetapkan UNESCO pada 16 November 2020. Pada catatan pertemuan poin nomor 212, Rancangan Keputusan 5.COM 6.1.8 UNESCO, dibacakan di Nairobi – Kenya tanpa ada sanggahan. Dari itu ditetapkan Alat Musik Angklung sebagai Warisan Kebudayaan untuk Budaya Lisan non Bendawi. Sebagaimana yang sudah ditetapkan UNESCO, kini alat musik Angklung telah mendunia dan banyak dikenal orang dari semua belahan dunia.

Asal-usul dan Kepercayaan yang Melekat pada Angklung

Belum ada catatan pasti yang detail mengenai asal muasal alat musik Angklung, namun merujuk pada catatan Kejaraan Sunda diperkirakan kelahiran alat musik Angklung bermula pada sekitar abad ke-12 hingga abad ke-16, kebudayaan Kerajaan Sunda mempercayai alat musik Angklung dapat memanggil Nyai Sri Pohachi, yang dipercaya sebagai dewi yang bisa menyuburkan tanah dan sawah. Alat musik Angklung juga dipercaya dapat membakar semangat para pejuang saat masuk ke medan pertempuran.

Peran Angklung di Masa Sekarang

Dimasa sekarang salah satu peran alat musik Angklung ialah menjadi seni budaya yang dipentaskan, pembukaan acara-acara kenegaraan atau acara yang sifatnya Global, seperti ASEAN Games dan banyak lainnya. Suara bernada ganda dari alat musik Angklung juga kini banyak menginspirasi musisi-musisi muda. Mulai banyak aransemen musik yang menjadikan suara khas alat musik Angklung sebagai pengambangan kreatifitas, sehingga tercipta warna suara musik yang baru.

Teknik Bermain Angklung

Sebagaimana dijelaskan bahwa alat musik Angklung dimainkan dengan cara digoyang-goyangkan. Ada tiga jenis gerakan untuk memainkan alat musik Angklung yaitu;

Kurulung atau Getar

Teknik yang umum digunakan dalam memainkan alat musik Angklung. Kurulung adalah teknik bermain alat musik Angklung dengan satu tangan memegang rangka alat musik Angklung, kemudian tangan satunya lagi menggetarkan tabung alat musik Angklung sehingga tercipta suara yang diinginkan.

Cetok atau Sentakan

Teknik dasar dalam permainan alat musik Angklung yang berikutnya adaklah Cetok atau sentakan. Teknik menarik tabung dasar dengan jari ke telapak tangan sebelahkanan secepat mungkin, agar menghasilkan suara tunggal (stacato) alat musik angklung.

Tangkep

Teknik bermain alat musik angklung yang cara memainkannya hampir sama dengan teknik Kurulung, yang membedakannya adalah teknik Tangkep dimainkan dengan menahan salah satu tabung alat musik Angklung agar tidak bergetar, bertujuan menghasilkan resonansi suara yang baru.

Demikianlah rangkuman Penalis untuk alat musik Angklung. Semoga dapat memberikan informasi dan inspirasi yang cukup dalam upaya melestarikan dan menjaga seni budaya alat musik Angklung.

ajax loader

Bagikan Artikel Ini

Penalis

Portal media berbagi informasi dan inspirasi

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *