Ilmu farmasi adalah bidang ilmu yang berfokus pada penemuan, pengembangan, produksi, dan penggunaan obat-obatan. Farmasi merupakan ilmu yang berperan penting dalam sistem kesehatan karena farmasis memiliki tanggung jawab besar dalam memastikan obat yang digunakan aman dan efektif.

Cabang-cabang Ilmu Farmasi

Farmasi juga bekerja sama dengan dokter untuk memastikan terapi obat yang diberikan kepada pasien sesuai dengan kondisi medis mereka, Ilmu farmasi dibagi menjadi beberapa cabang, antara lain:

Farmasi Klinik

Fokus pada penggunaan obat-obatan untuk pasien individu. Farmasi klinik bekerja sama dengan dokter dan tenaga medis lainnya untuk mengoptimalkan terapi obat bagi pasien

Farmasi Komunitas

Bidang ini berfokus pada pelayanan obat di apotek yang melayani masyarakat umum. Farmasis komunitas memberikan informasi dan edukasi tentang penggunaan obat yang benar.

Farmasi Industri

Melibatkan penelitian, pengembangan, produksi, dan pemasaran obat-obatan. Farmasis industri bekerja di perusahaan farmasi untuk mengembangkan obat baru dan memastikan kualitas produk

Farmasi Rumah Sakit

Farmasis di rumah sakit bertanggung jawab untuk manajemen obat bagi pasien yang dirawat, termasuk persiapan, distribusi, dan pemantauan efek obat.

Farmakologi

Studi tentang bagaimana obat bekerja dalam tubuh. Farmakologi mencakup penelitian tentang mekanisme aksi obat, efek samping, interaksi obat, dan dosis yang tepat

Sejarah Ilmu Farmasi

Sejarah farmasi dapat ditelusuri kembali ke zaman kuno, ketika manusia mulai menggunakan tanaman untuk mengobati berbagai penyakit. Pada masa itu, peran apoteker dilakukan oleh tabib atau dukun yang memiliki pengetahuan tentang tanaman obat. Salah satu tokoh terkenal dalam sejarah farmasi adalah Hippocrates, yang dikenal sebagai “Bapak Kedokteran”. Dia menulis banyak karya tentang obat-obatan dan penggunaannya.

Pada abad pertengahan, farmasi berkembang di dunia Islam dengan munculnya apoteker dan rumah sakit yang menyediakan pelayanan obat. Seorang apoteker terkenal dari zaman ini adalah Avicenna, yang menulis buku “The Canon of Medicine” yang menjadi referensi utama dalam ilmu farmasi dan kedokteran.

Pengembangan Organisasi Profesi Farmasi

Seiring dengan perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi, kebutuhan akan spesialisasi dalam profesi farmasi semakin meningkat. Hal ini mendorong pembentukan berbagai organisasi profesi farmasi lain yang lebih spesifik. Beberapa organisasi yang muncul antara lain:

Himpunan Seminar Farmasi Klinik Indonesia (HISFARSI)

Didirikan untuk mewadahi farmasis yang berkecimpung di bidang farmasi klinik dan berfokus pada pelayanan pasien di rumah sakit dan klinik.

Asosiasi Industri Farmasi Indonesia (GP Farmasi Indonesia)

Organisasi ini mewakili perusahaan-perusahaan farmasi di Indonesia dan bertujuan untuk mengembangkan industri farmasi nasional.

Ikatan Sarjana Farmasi Indonesia (ISFI)

Berfungsi sebagai wadah bagi lulusan sarjana farmasi untuk meningkatkan kompetensi dan profesionalisme di bidang farmasi.

Ahli Farmasi Indonesia (PAFI)

Sejak diproklamasikan kemerdekaan Negara Kesatuan Republik Indonesia pada tanggal 17 Agustus 1945, telah berjuang bahu membahu dengan semua golongan masyarakat, untuk melenyapkan penjajahan dari muka bumi Indonesia, serta turut aktif mempertahankan Negara Kesatuan Republik Indonesia dan kemudian ikut serta dalam Pembangunan Masyarakat dan Negara

Persatuan Ahli Farmasi Pafi Lamandau

Pafi Lamandau, singkatan dari “Persatuan Ahli Farmasi Lamandau”, adalah organisasi profesi farmasis yang berdedikasi untuk meningkatkan kualitas dan standar pelayanan farmasi di wilayah Lamandau. Organisasi ini bertujuan untuk menyatukan para farmasis di daerah tersebut dan memberikan dukungan serta pendidikan berkelanjutan untuk meningkatkan kompetensi dan profesionalisme anggota.

Pafilamandau juga aktif dalam berbagai kegiatan sosial dan kemasyarakatan, seperti penyuluhan kesehatan, kampanye penggunaan obat yang rasional, serta pelayanan kesehatan gratis bagi masyarakat kurang mampu. Organisasi ini berperan penting dalam memperkuat jaringan kerja sama antara farmasis, institusi kesehatan, dan masyarakat untuk mencapai tujuan kesehatan bersama. Dengan beberapa tujuan utama yaitu:

  • Mewujudkan Masyarakat Adil dan Makmur berdasarkan Pancasila dan UUD 1945
  • Mewujudkan Derajat Kesehatan yang Optimal bagi Masyarakat Indonesia
  • Mengembangkan dan meningkatkan Pembangunan Farmasi Indonesia
  • Meningkatkan Kesejahteraan Anggota

Ilmu farmasi adalah bidang yang terus berkembang dan memainkan peran vital dalam menjaga kesehatan masyarakat. Dari penemuan obat-obatan baru hingga memastikan penggunaan obat yang aman dan efektif, farmasis berkontribusi besar dalam sistem kesehatan. Dengan adanya organisasi seperti Pafi Lamandau, para farmasis dapat terus meningkatkan kompetensi mereka dan memberikan pelayanan terbaik bagi masyarakat. Dengan terus melakukan penelitian dan pengembangan, ilmu farmasi akan terus menghadirkan inovasi yang dapat meningkatkan kualitas hidup manusia.

Informasi lebih lanjut tentang Pafi Lamandau dapat diperoleh dengan mengunjungi situs web resminya pafilamandau.org

Shares:
Show Comments (0)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *